Pernahkan anda membeli sebotol air mineral di sebuah warung kaki lima?

Berapa harganya dari sebuah warung dipinggir jalan?

Mungkin kisaran 2000 – 3000 rupiah.

Lalu pernahkah kita membeli air mineral dengan volume yang sama di sebuah bandara? Berapa harganya?

Mungkin kisaran 10.000 rupiah.

Lalu pernahkan kita membeli air mineral dengan volume yang sama di sebuah hotel bintang 5?

Berapa harganya?

Ternyata harganya melambung tinggi, mungkin kisaran 20.000 rupiah.

Yang jadi pertanyaan lagi, apakah rasanya sama?

Ternyata sama… botolnya pun sama…

Apa yang membuat harga air mineral tersebut melambung tinggi?

Jawabannya adalah LINGKUNGAN.

Jika air mineral berada di kaki lima maka harganya pun kaki lima.

Jika air mineral berada di sebuah bandara maka harganya pun harga bandara.

Jika air mineral berada di restoran bintang 5 maka harganya pun bintang lima.

Itulah ilustrasi sederhana betapa pentingnya lingkungan seorang muslim.

Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda:

“Seseorang itu di atas agama sahabatnya, maka perhatikanlah dengan siapa dia bersahabat dan berteman akrab.”

Agama kita di atas agama sahabat kita dan kita terpengaruh dengan iman orang-orang disekitar kita.

Ketika setiap hari kita bergaul dengan sahabat yang imannya kaki lima maka iman kita pun akan kaki lima…

Dan ketika setiap hari kita bergaul dengan sahabat yang imannya bintang lima maka iman kita pun akan bintang lima.

Sabda Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam yang lain: “Perumpamaan teman duduk yang baik dan teman duduk yang buruk adalah seperti bergaul dengan tukang minyak wangi atau bergaul dengan seorang pandai besi. Adapun bergaul dengan penjual minyak wangi maka ada 3 kemungkinan yang akan terjadi:

⑴ dia menghadiahkan minyak wangi kepada dirimu

⑵ engkau membeli minyak wangi darinya lalu engkau kenakan ditubuhmu

⑶ atau jika tidak mampu dari keduanya, setidaknya kita mendapatkan aroma wangi darinya

Adapun bergaul dengan tukang pandai besi, maka:

⑴ percikan api akan mengenaimu dan membakarnya

⑵ atau kita akan terkena bau yang tidak enak darinya.

Manusia adalah insan yang lemah…

Salah satu bentuk kelemahannya adalah manusia sangat terpengaruh dengan lingkungan…

Jika kita ingin menaikkan iman dan memuncakkan iman kita serta ingin menjaga keistiqamahannya maka bergaullah dengan sahabat yang baik…

Bergaulah dengan orang yang selalu mengingatkan kita untuk selalu berdzikir kepada Allāh…

Agar kita senantiasa ruku dan sujud kepada Allāh..

Jika kita bertemu dengan orang seperti itu, maka jagalah hubungan baik dengannya…

Karena ada diantara manusia yang berfungsi seperti kunci untuk membuka pintu-pintu kebaikan dan untuk mengunci pintu-pintu keburukan.

Saat bersamanya, kita memiliki semangat dan gairah untuk berdzikir kepada Allāh…

Sungkan dan takut untuk berbicara yang didalamnya ada unsur kemaksiatan…

Jika ada orang seperti itu, dekat dan bergaulah kita dengan mereka.

Bukankah yang menjadikan para shahabat menjadi generasi terbaik adalah karena bergaul dengan Nabi kita?

Mereka bergaul dan menghabiskan waktu bersama manusia terbaik, manusia yang imannya kokoh dan taqwa yang memuncak.

Sadaraku, betapa banyak orang yang ingin berubah kepada kebenaran dan cahaya iman tap mereka gagal melakukannya…

Kenapa?

Karena mereka tidak berani keluar dari lingkungan yang buruk dan penuh dengan kemaksiatan, bid’ah dan kesyirikan…

Dan banyak orang yang mendapatkan hidayah iman dan secercah cahaya kebenaran dan indahnya tauhid karena bergaul dengan orang yang bertauhid dan menjalankan sunnah Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam dan semangat dalam mengisi waktu dengan beribadah kepada Allāh Jalla Jalāluh.

Admin

Komentar

Facebook

Arsip

Pengunjung

  • Pengunjung hari ini: 0
  • Kemarin: 188
  • Pengunjung Minggu ini: 483
  • Pengunjung Bulan ini: 1.622
  • Pengunjung Tahun ini: 23.017
  • Jumlah Pengunjung: 363.218
  • Total pengunjung: 93.985